Salah satu hobi saya adalah membaca. Tapi sukanya sih baca yang ringan-ringan saja seperti novel fiksi, komik, buku cerita ataupun dongeng. Dari kecil emang sudah suka membaca.



Ada yang ingat majalah BOBO? Yeaay, si Tokoh Kelinci yang bertubuh besar itu lho. Ingat kan? Itu salah satu bacaan yang saya tunggu waktu kecil dulu. Senang banget deh kalau dapat majalah anak-anak yang satu ini. Paling suka kisah Oki dan Nirmala, Bona and Friends, dan cerita-cerita lainnya.

Pas waktu sekolah di SMP dan SMA bacaannya pun juga naik tingkat jadi majalah remaja. Kemudian naik lagi jadi suka teenlit dan novel fiksi.

Baca juga: Pilih Membaca atau Nonton

Jadi ingat waktu kecil dulu, senang rasanya kalau diajak ke toko buku satu-satunya yang ada di Kota Kendari kala itu, Toko Buku Mawar. Begitulah namanya, mungkin terinspirasi oleh bunga mawar yang indah yang disenangi oleh semua orang dan harapannya toko buku ini pun akan ramai didatangi oleh semua orang yang haus akan buku. Ini sudah termasuk toko buku mewah di kota kami karena disanalah kami bisa mendapatkan buku-buku yang kami butuhkan di toko buku ini.

Seiring berjalan waktu, akhirnya Toko Buku Mawar pun punya teman juga di kota ini sejak Gramedia masuk ke Kendari di awal tahun 2000-an yang lalu. Sejak saat itulah toko buku Gramedia jadi primadona baru di kota ini. Jika ada buku baru dan penulisnya kebetulan berasal dari Kendari, maka digelarlah beda buku di Gramedia. Waktu kuliah dulu, saya pun sering mampir ke Gramedia meski cuma sekedar intip-intip baca buku saja tanpa membeli, heheheh.  Dulu, saya lebih mengandalkan referensi dari internet yang gratisan, kebetulan juga kami punya usaha warnet jadilah waktu saya memang banyakan di warnet sekalian kerja tugas juga. Jadi tidak perlu memikirkan beli buku segala, heheheh. Nanti setelah bisa menghasilkan duit sendiri barulah juga mulai betah berlama-lama di Gramedia untuk ubek-ubek novel fiksi maupun teenlit.

Baca juga: 5 Ide Menulis Blog yang Banyak Dicari

Toko buku itu bisa jadi tempat pelarian yang asyik dalam segala situasi. Nongkrong di toko buku itu bisa buat kita lupa waktu, apalagi bagi mereka yang memang hobi baca. Sudahlah, toko buku bakalan bisa jadi pengobat resah, galau, gundah gulana yang paling ampuh. Berlama-lama di toko buku itu mengasyikkan. Kita bisa menambah pengetahuan, nambah ilmu. Mau hanya sekedar cuci mata? Bisa banget dong.

Apalagi sekarang toko buku itu tidak hanya menjual buku saja tapi juga perlengkapan ATK yang bentuknya unik dan lucu. Ada perlengkapan olahraga, alat musik dan bahkan perintilan komputer pun juga ada. Pokoknya segala yang kita butuhkan yang erat kaitannya dengan hobi bisa ditemukan di toko buku. 

Sayangnya buku-buku yang ada di Gramedia Kendari ini masih belum semuanya ter-update. Sudah beberapa kali saya kecewa karena buku incaran saya belum ada di toko buku ini. Seperti halnya di awal tahun ini, saya sudah dengan semangatnya catat beberapa judul novel incaran, eehh tapi saat tiba disana, saya masukkan judul buku di komputer, eh tidak ditemukan. Tanya ke petugasnya pun juga bilang tidak ada, huhuhuh. 🙁

Baca juga: Menulis: Skills yang Harus Terus Diasah

Harapannya sih, Gramedia sebagai toko buku besar di Indonesia bisa menyebarkan buku-bukunya secara merata. Dulu sih saya sering beli buku via online, tapi karena semakin mahalnya ongkos kirim jadilah nyesek juga kalau terus-terusan beli via online. Secara boookk, ongkirnya itu bisa setara dengan satu buku lho, huufft. Tahu sendiri kan ya, yang namanya buku itu pasti berat, jadi kalau beli langsung di toko buku jatuhnya sih masih bisa lebih irit, apalagi kalau belinya pas ada diskon *emakmodis.  😆

Berhubung sekarang sudah punya bocah, pengennya sih anak-anak juga bisa dekat dengan buku dan mereka juga tidak akan menolak kalau diajak ke toko buku meski tidak harus selalu pulang dengan mengadopsi barang yang ada di toko buku, hehehh. 

Cheers,

Diah



12 Comments

  1. Aku inget banget salah satu tempat favorit aku dulu waktu masih kecil adalah Toko Buku. Dulu, kalau lagi diajak sama orangtua ke Mall, pasti langsung minta ke Toko Buku. Waktu libur kenaikan kelas juga biasanya minta izin untuk beli 1-2 buku buat dibaca di rumah. Bahkan dulu punya perpustakaan mini yang isinya ya buku-buku yang aku beli tiap libur kenaikan kelas hehehe. Beneran deh yang namanya "Buku itu jendela dunia" benar adanya. Dengan membaca buku jadi nambah ilmu & berguna banget.

    ReplyDelete
  2. Betul sekali mbak! Kalau lagi suntuk atau mumet pasti lari ke toko buku. Walau nggak beli apa-apa, rasanya puas aja gitu sehabis datang ke toko buku..

    ReplyDelete
  3. Iya, beli buku kalau online terkadang suka berat di ongkos kirim. Aku juga kalau ke toko buku pulang-pulang pasti bawa buku baru deh.

    ReplyDelete
  4. Bener Mba samaan suka banget juga ke toko buku. Bisa berlama-lama di sana meski gak beli hihi

    ReplyDelete
  5. Aku jaman sekolah kalau ke toko buku pasti nongkrong di bagian komiknya lamaa banget, bacain komik-komik yang aku suka kayak Miiko, hehehe. Sekarang sudah jarang beli komik, ke toko buku pun seperlunya aja soalnya ada anak bayi yang suka cranky kalau emaknya kelamaan belanja.

    ReplyDelete
  6. Waah Mbak Diah tinggal di Kendari? Suamiku dulue juga kuliah disana, akue juga pernah kesana (waktu masih single) hehe. Aamiin, semoga Makin lengkap Stok bukunya yaah dan bukuku bisae sampai kesana XD

    ReplyDelete
  7. Semoga bisa lebih banyak buku update terbaru ya kak di sana. Soalnya kalau udah ke toko buku memang sangat mengasyikkan dan bawaannya pengen beli semua haha

    ReplyDelete
  8. Wah mbaaa saya juga udah segede sekarang masih hobby baca majalah bobo mbaaa. Sama mbaa saya juga suka baca tapi yang ringan-ringan saja mbaaa.

    ReplyDelete
  9. Bagi saya toko buku itu kayak masuk goa nya ilmu, banyak banget ilmu yang bisa kita dapat dengan baca buku di sana, pastinya di beli juga. xixixixixi, kalau mau hemat ya diperpustakaan ya, Tapi tetap asyik di toko buku bisa dapat buku terupdate.

    ReplyDelete
  10. Wah setuju banget kak. Emang sekarang buku itu udah kaya asing sebab zaman digital yg sekarang ini. padahal mah masih amat sangat diperlukan ya dimasa ya akan datang pun juga

    ReplyDelete
  11. Aku suka ajak anak-anak ke toko bukum walau sudah di brifing hanya datang untuk lihat dan baca aja. Tapo anak ternyata tetap aja minta beli buku. Tempat yang asyik juga buat anak ya ini hehe

    ReplyDelete
  12. Ah setuju banget Mbak, Toko Buku memang tempat yang super nyaman untuk nongkrong. Jaman masih muda (belum nikah), saya suka berjam-jam di gramed, tapi pas keluar yang dibeli hanya 1 atau 2 buku saja.

    ReplyDelete

Thanks for Reading^^

Feel free to share your Comment :)