Friday, 12 July 2019

Pengalaman Traveling Bersama Dua Balita dengan Kapal

Lagi scrool feed IG, eeh nemu foto saat ke Raha akhir November 2017 lalu bersama dua bocah, tentu bersama Pak Suami juga perginya. Saya ogah banget deh nyebrang sendiri bareng bocah tanpa PakSu, rem to the pong bookk, a.k.a. rempong! Pas banget, tema ODOP hari ini tentang Traveling Paling Mengesankan. Cerita ini juga belum pernah publish di blog padahal waktu itu udah bilang soon bakalan cerita di blog, jadi marilah kita lanjuuut.


Ini adalah first tripnya Adek Fawwaz yang saat itu baru berusia 2,5 bulan. Saat itu Si Bapak lagi ada keperluan penting yang mengharuskan saya ikut serta juga. Jadilah si Adik bayi beserta si Kakak juga kami bawa serta. Bisa dibilang ini mendadak dan kami memang tidak berencana untuk nginap. Jadi tidak ada persiapan khusus seperti ketika perjalanan pertama membawa si Kakak waktu mudik 2 tahun sebelumnya (dengan kapal juga). Ya bisa dibilang sudah mulai terbiasalah dengan menyebrang bersama bocah tapi jangan harap saya mau pergi kesana jika tidak bersama Bapaknya, hehehheh.

Eitss, satu request saya sih yang selalu saya ajukan ke Bapak kalau mau nyebrang itu sebisa mungkin pilih tiket VIP room! Deuuhh, bawa anak-anak apalagi ada bayi harus nyaman doong. Selain di VIP room, gak ada jaminan deh ruangan lain itu bisa bebas dari asap, fufufuuhh. Mana lagi waktu berangkatnya itu Mama sedang flu berat plus batuk pula, big NO bangetlah klo bukan di VIP. 


Kenapa ini jadi salah satu pengalaman traveling yang mengesankan? Karena baru kali ini pergi dengan bayi yang baru berusia 2,5 bulan ini, mana waktu itu pergi dan pulangnya juga di hari yang sama kan. Alhamdulillah, perjalanan kami lancar dan urusan disana juga beres tepat waktu jadi kami bisa langsung balik hari itu juga. Kalau Si Kakak sih udah biasa, udah beberapa kali naik kapal baik kapal cepat, maupun naik darat terus lanjut kapal ferry lagi. Si Kakak sih Alhamdulillah udah pernah merasakan berbagai moda transportasi umum. Beda banget dengan Adek bayik yang benar-benar ini adalah first tripnya doi.




Alhamdulillah, selama di perjalanan itu Adek tidak rewel, Kakak Faraz juga pintar mau main ama Adeknya. Pulangnya malah semua tidur lelap hampir sepanjang jalan, hihihih. Adek anteng aja digendongan Mama sambil terus ngASI 😍

Nah, sekalian aja deh mau sharing juga tips ala Mama Diah nih ketika bepergian dengan anak menggunakan transportasi umum, sebutlah saja ini dengan kapal.

1. Perhatikan Kesehatan Anak dan Ibu
Hal yang paling penting jika ingin bepergian dengan anak adalah kita harus memperhatikan kondisi fisik anak itu sendiri *apalagi bayi* dan juga sang Ibu tentunya. Seperti saat itu saya berani ikut Bapak menyebrang dan oke aja untuk bolak balik karena Alhamdulillah anak-anak dalam keadaan sehat meski sayanya waktu itu lagi flu dan batuk sih. Tapi masih amanlah, Bapak juga sehat jadi, cus lanjut dah.

2. Pilih Tempat yang Nyaman
Meskipun kita perginya dengan transportasi umum, sebisa mungkin untuk memilih tempat yang nyaman, bebas dari asap rokok, it's a must! buat saya pribadi. Kasihan anak-anak kalau sepanjang perjalanan harus terpapar dengan asap yang bertebaran, belum lagi kalau tempatnya panas yang akan membuat anak-anak jadi gak nyaman dan pastinya akan rewel.

3. Bawa Keperluan Anak dan Orangtua
Bawa keperluan pribadi anak, gak apa deh repot dikit bawa beberapa kain sarung buat jaga-jaga jangan sampai anak kedinginan atau jekpot karena mabuk laut, misalnya. Biar anak gak rewel diperjalanan kita juga bisa bawa mainan kesukaannya dan juga bekal yang cukup daripada harus jajan di kapal *mahal book, mamak irit*, jangan lupa juga selalu sedia obat-obatan pribadi dan juga minyak telon ataupun minyak kayu putih, ini bisa bantu banget lho untuk menghangatkan tubuh dan juga biar tidak masuk angin. 

Baca juga:  Pengalaman Terbang Pertama Bersama Anak

Begitulah pengalaman singkat saya traveling bersama dua balita yang sekaligus menjadi pengalaman pertamaya Si Adek traveling. Alhamdulillah sih so far sampai sekarang anak-anak saya anteng-anteng aja kalau dibawa jalan, meskipun kami jarang traveling tuk liburan khusus sih. Habisnya Si Bapak kalau diajakin liburan katanya nanti ajalah kalau anak-anak besar dikit, biar mereka juga bisa menikmati perjalanan dan bisa cerita juga sendirinya. Hadeh! *upsss jadi curhat*. Jadilah mereka itu jalannya biasanya kalau pas saya lagi ada tugas keluar kota, diboyong deh semuanya tapi malah belum pernah pergi sama Bapaknya, hihihih. Bulan September besok Insya Allah bakalan jadi traveling pertamanya Dedek bayi Faiz juga. Moga semua lancar dan bisa kembali cerita lagi di blog tentang pengalaman traveling dengan anak-anak.


Cheers,



Diah



0 comments:

Post a Comment

Thanks for Reading^^

Feel free to share your Comment :)