Friday, 10 May 2019

Nasi Goreng: Menu Praktis Andalan Keluarga

Yang punya makanan favorit nasi goreng, cung angkat tangannya doong. 🙋
Yes, kita sama berarti ya.


Menu yang satu ini memang sudah lama jadi favorit saya. Eeh ketemu Paksuami yang ternyata juga doyan nasi goreng. Jadi ingat juga nih pas pertama kali jalan ama Beliau eeh dibawa ke tempat makan nasi goreng lho, hehehh. 💑

Nasi goreng itu memang tidak ada matinya deh. Eh maksudnya menu yang satu ini tuh ya pilihan yang paling gampang ditemukan dimana saja. Coba saja deh lihat pada daftar menu di warung-warung tenda, bisa dibilang 90% memasukkan nasi goreng itu sebagai menu masakan mereka.

Pun begitu pula dengan di restoran-restoran,  kita tidak akan susah menemukan masakan yang satu ini bahkan malah di resto itu nasi goreng punya banyak varian rasa dari nasi goreng kampung, nasi goreng merah, nasi goreng Jawa, nasi goreng seafood, nasi goreng ikan asin, nasi goreng Manado yang cocok untuk pecinta pedas, bahkan ada juga nasi goreng vegetarian yang isinya tentu saja segala jenis sayuran seperti wortel, jagung, kacang polong dan kawan-kawannya, dan masih banyak lagi varian rasa untuk menu yang satu ini. Yeaah, nasi goreng itu bisa dibilang makanan untuk segala kalangan.

Sejak menikah, karena sudah tahu Paksu juga orangnya doyan nasi goreng jadi paling gampang tuh ya masak nasi goreng. Apalagi kalau ada nasi sisa semalam yang sayang doong kalau sampai basi dan berujung dibuang, kalau ayam yang bisa menyelamatkan nasi basi itu sih bagus ya tapi berhubung kami gak pelihara ayam jadilah kadang kalau emang ada nasi basi jadilah dibuang, huhuh maafkan kami ya nasi.

So, sebelum nasinya basi karena kelamaan di belanga *karena saya tidak suka memakai magic com* mending diolah saja menjadi nasi goreng. Alhamdulillah, tak jarang Paksu tuh sampai nambah lagi lho, tak cukup hanya sepiring saja apalagi jika sambal andalan yang wajib ada di meja masih ada, sudah deh istrinya kadang cuma dapat setengahnya saja, heheheh.


Semakin kesini nasi goreng menjadi menu praktis dan jadi andalan mamak nih. Secara sekarang bukan cuma saya dan Paksu aja yang doyan nasi goreng, anak-anak juga suka. Apalagi Si Adek Fawwaz kalau disuapin nasi goreng Alhamdulillah jadi lahap makannya. Kalau Kakak Faraz mah sekarang udah makin pintar, Alhamdilillah apa aja disodorin mau dia beda banget dulu waktu batita saya sampai pusing dibuatnya karena makannya dikit dan ya gitu deh, suka-suka dia kalau urusan makan mah. Moga sih Dedek Faiz nanti gak susah untuk urusan makan ini.

Upss, jadi panjang lebar. Kembali ke nasi goreng yah.


Jadi, si nasi goreng ini jadi menu andalan karena praktisnya. Selain bisa menyelamatkan nasi kemarin kalau buat nasi goreng otomatis anak-anak akan makan semuanya, gak ada alasan lagi untuk tidak makan sayur. Secara semua udah dicampur jadi satu gitu. Emang sayurnya apa aja? Yaaa paling kacang panjang atau buncis sama wortel doang sih karena ini selalu jadi stock di kulkas. Kadang dicampur dengan serutan jagung juga, jika ada. Selain itu nasi gorengnya pakai telur dan sosis atau bakso, kalau masih ada ikan ya disuir juga dan cemplungin ke nasi goreng. Gimana? Lengkap kan ya. 

Pokoknya nasi goreng itu penyelamat banget dah. Bumbunya juga gak banyak, cukup bawang bersaudara aja (bawang merah dan putih) dan bumbu nasi goreng siap saji. Udah deh menu lengkap pun tersedia.

Anak-anak dan suami kenyang, saya pun tenang. Simplenya, bahagianya mamak itu receh banget deh, bisa lihat kesayangan pada makan lahap itu sudah bisa merontokkan semua pegal yang ada. Hmm, lebay ya? Biarin deh, tapi begitulah adanya, hehehh. Seperti saat Ramadhan gini, paling praktis tuh buatin anak-anak nasi goreng, beres deh. 😁


Salam,


Diah


#Day5 #BPN30DayChallenge

0 comments:

Post a Comment

Thanks for Reading^^

Feel free to share your Comment :)