Monday, 18 February 2019

Disorientasi Arah

Siapa yang masih bingung membedakan arah mata angin: barat, timur, selatan, utara, dsb? Ayooo, ngacuuung! πŸ™‹

pixabay.com

Yaaay, itu sih saya yaaaa. Makanya ini cari teman πŸ˜†

Padahal tahu atau lebih baik lagi menguasai arah mata angin itu bagus lho. Kenapa? Yah biar gak tersesat, itu salah satunya. Iyah, gak mau doong kalau pas lagi jalan di suatu keramaian, atau tempat baru terus tiba-tiba blank gak bisa nemu jalan keluarnya lagi. Duh, pasti ngeselin banget kan ya? Iyes, emang sih masih bisa nanya ke orang sekitar tapi kan pasti ada rasa malu dan sungkan juga, yeekaaaan? 😁

Saya paling gemes deh sebenarnya kalau ada orang yang nunjukkan arah itu dengan menyebut mata angin: "Ke arah barat 50 meter lalu selanjutnya ambil arah timur dan bla bla bla." Haduuuh ini orang ngomong apaan sih? Kalau bilang gini bukannya saya bakalan nemu titik terang malah jadi makin tersesat dan tak tahu jalan pulang ini mah, hahahh. 

Yeaahh, Kakak kedua tuh paling senang kalau ngasih arah petunjuk yang dengan model seperti itu. Katanya sih kalau mau ngasih petunjuk dengan cara itulah yang lebih akurat. Hahahahh, tapi sayangnya itu sih tak berlaku buatku yang disorientasi arah ini, hiks. Kutuh gak bisa diginiin πŸ˜‚

Makanya bagi saya nyasar itu sih bukan hal yang baru lagi tapi malah menganggap nyasar itu sebagai suatu kesyukuran karena kalau saya tidak mengalami pengalaman nyasar saya jadi tidak belajar. Bukankah pengalaman itu guru terbaik kan yah? Hihihih. 

Iyah lho, nyasar itu bukan hanya sekali dua kali pernah saya alami. Tapi malah sudah sering kali dan saya pun menikmatinya saja. Apalagi kalau nyasarnya itu di tempat yang kemungkinan saya tidak bakalan pernah berkunjung lagi kesana. 

Karena disorientasi arah itulah saya jadi punya pengalaman nyasar di beberapa tempat yang aslinya itu malah asing buat saya. Pernah nyasar di Surabaya saat pertama kali menginjakkan kaki di sana. Lalu, pernah nyasar juga di Jakarta karena saya terlalu PD dan yakin sudah mengikuti instruksi arah yang diberikan. Padahal nyatanya? Hahahah. Yaaa gitu deh, nyasar dooong. 

Tahu pepatah malu bertanya sesat di jalan kan ya? Yes, itu benar banget lho! Tapi kalau saya sih bukan malu bertanya melainkan malas. Why? Ya karena itu tadi, saya menikmatinya. Saya enjoy aja dulu sambil melihat-lihat ke sekitar dan mengikuti sampai mana langkah kaki ini, kalau udah lelah baru deh bertanya, hahahah. 

Lalu muncul pertanyaan, apa gak takut dengan bahaya yang mengancam? Hmm, pasti akan ada rasa takut sih tapi saya tetap waspada dan lihat kondisi koq. Dan satu lagi, serahkan semua ke Sang Pemilik Segalanya. Yakin Dialah yang akan menjaga. πŸ˜‡

Naaah, gimana denganmu Temans? Ada yang disorientasi arah macam saya juga kah? Hehehh. 


#Day7 #SetipWithEstrilookCommunity


Cheers,


Diah

47 comments:

  1. haha, saya banget, Mbak...hiks. Kumalu *ngumpet di bawah panci..

    ReplyDelete
  2. Kalau jalan kaki, saya titen Mbak. Kalau naik kendaraan, bingung. Tapi akan bisa punya feel mana arah mata angin setelah turun ke tanah lagi.

    ReplyDelete
  3. Aku juga termasuk yg gak tau nentuin mana barat, timur, selatan atau utara.

    ReplyDelete
  4. Aku juga gitu, Mbak. Pokoknya kalau keluar rumah udah deh bingung sama arah. Mana barat, mana timur. πŸ˜…πŸ˜…

    ReplyDelete
  5. Ya ampun aku punya temen, hahahha

    Dari dulu aku hanya akan mlongo saat ada orang ngasih petunjuk dengan menggunakan arah mata angin, karena aku lebih sering menggunakan mata batin, hahaha.

    Nyasar? Saya setuju banget kalo itu bisa bikin kita belajar, belajar ngafal jalan secara gak sengaja, hahaha :D

    ReplyDelete
  6. Toss dulu ah, ternyata ada temannya juga. Btw, saya juga justru sering menikmati nyasar tersebut. Sekalian cuci mata, hehehe.

    ReplyDelete
  7. Apalagi di Malang nih mba.. Klo ak nanya alamat dibilangnya arah ngidul wetan dan ak tambah ndak ngertiπŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  8. He... he... sama. Bahkan kl jalan2 ke mall aja suka kesasar. Pdhl sdh sering ke tempat itu. Jd pakai patokan masuk dr toko mana. Itu aja yg dingetin. Itu jg msh kesasar. He... he... malu ah buka aib sendiri

    ReplyDelete
  9. ih, aku juga suka gak tahu arah mbak. suka bingung kalo datang ke tempat baru. jadi suka nanya, timur mana?..kalo dah tahu trus nyanyi deh buat nemuin arah angin lainnya hehehe

    ReplyDelete
  10. wakakakkakakakaka, siniiiiihh berpelukannnnn..

    Saya paling beteeeeee kalau nanya alamat, dijawab pakai arah mata angin.

    Sudahlah ada bangunan misalnya, masih juga ditambah arah mata angin.

    Oh 5 meter di timur gedung A, mbak.
    Di Selatannya masjid mbak.

    Sebel banget!!

    Apa susahnya bilang, "oh di belakang gedung A, mbak"
    Di samping kiri masjid mbak, kan lebih mudah, dan semua orang pasti tau.

    Emangnya saya kudu ke mana-mana bwa kompas gitu? wkwkwkkw

    Kalau saya sih ga pernah nyasar asal patokannya bangunan depan belakang samping, kalau mata angin di hutan kali wajar aja sih, nanti saya bawa kompas sekalian hahahaha

    ReplyDelete
  11. Aku juga nggak ngerti kalo dikasih petunjuk timur barat gitu, taunya kiri kanan aja hahaha. Jalan ke mall yg gede2 kalo sendirian bisa nyasar, kecuali mall-nya kecil seperti di kota tempat tinggalku baru deh nggak takut nyasar :)

    ReplyDelete
  12. Hehehhe... Mbak kita nggak beda. Saya juga pernah ngalami yg begini.
    Di daerah saya di Kalimantan, jika menunjukkan suatu tempat itu nggak menggunakan arah mata angin, nah..pas saya kuliah di Jawa... Nanya lokasi pasti dijawab dgn sebelah timurnya ini atau di utara gedung anu.. Hahahha... Saya manggut2 bilang tks ..tapi tetap nggak fahamπŸ˜„πŸ˜„

    ReplyDelete
  13. Saya banget nih mbak, belum bisa membedakan arah. Sampai sering kesasar juga, sama dengan mbak.

    Tapi gara-gara sering nyasar juga akhirnya saya jadi banyak pengalaman nyasar hehe dan tentunya pengalaman itu adalah guru terbaik ya mbak. Jadi pasti ada juga pelajaran yang bisa dipetik dari pengalaman nyasar itu, hehe

    ReplyDelete
  14. Saya kalau di tempat baru juga langaung blank arah kok, Mbak. So, kalau dikasih petunjuk ke selatan, timur, barat, utara ya bakalan mlongo juga. Hehe... Maunya sih kanan kiri, gitu. Tapiii alhamdulillah ada gugel maps, jadi biasanya ga sampe nyasar :)

    ReplyDelete
  15. Aku juga sama mba paling buta arah. Dan lama ngapalin jalan. Apalagi jalan Jakarta bikin puyeng

    ReplyDelete
  16. Wah, sm dengan sy, kalau kmn2 mls nanya, menikmati perjalanan, klo nyasar ya jdikan itu sebuah pengalaman, kan bisa jd tahu lebih, hihi.

    ReplyDelete
  17. samaaa diah aku pun bingung arah hahaha dan masalah nyasar itu seringgg banget, apalagi bikin orang nyasar juga sering karena aku salah kasih petunjuk arah hehehe :D eh tapi sama diah gak nyasar ya kita waktu di Jakarta padahal itu pertama kalinya juga loh aku ke jakarta naik bus, waktu kita meet up :D

    ReplyDelete
  18. Disorientasi arah ini sama tidak dengan tahu arah kalau pas lagi di tempat-tempat yang baru pertama kali didatangi.
    Kalau btus saya hafal.
    Trus kalau bingung arah, pas siang ya tinggal lihat matahari, hihi...

    ReplyDelete
  19. Hehe...pengalamanku juga sering nyasar tp lbh baik bertnya deh drpd muter-muter.

    ReplyDelete
  20. Sayaaaaa!! Selain disorientasi arah bgtu sya Juga disorientasi arah jalan. Misal diantar ke suatu Alamat dgan jalan liku liku terus disuruh balik sendiri, pasti aku nggak bisa pulang karena lupa arah nya hiks

    ReplyDelete
  21. Kalau nyasar jaman sekarang gampang aja, tinggal buka grab atau hubungi Mpo yang tinggal di jakJaka

    ReplyDelete
  22. Sayaaaa...
    Asli, saya bingung mana barat, timur, selatan, uutara. Ini nih yang suka memicu keributan kalau lagi nunjukin jalan ke suami. Wkwkwk

    Navigatornya nggak pro. XD

    ReplyDelete
  23. Aku mba wkwkwk jadi inget dulu pas nyasar di Jakarta naik metromini, terus kutanya lokasi tempat yang kutuju karena sudah malam sekitar pukul 19.30 wib dan tinggal aku sendiri akhirnya kernet-nya nurunin aku dengan bilang arah gitu taraaa ternyata aku malah disasarin ke pos polisi wkwkwk kesyel banget :D

    ReplyDelete
  24. akuuuuhhhh... aku disorientasi arah sejak kecil. tapi itu karena aku memang mengidap disleksia sih. Tapi alhamdulillah sekarang dah ada google map ya jadi kebantu banget. masalah baru timbul ketika sinyal GPS hilang mendadak. hehehe

    ReplyDelete
  25. Saya mbak, kalau mengarahkan biasanya bener. Tapi saat di on the spot, pikiran sudah kanan, tapi ucapan selalu bilang belok kiri. Padahal kiri gak ada jalan, nah loh sampai membuat bingung akang taksi

    ReplyDelete
  26. Ya Allah ini aku banget. Pernah pas suami baru buka kantor baru aku ikutan sidak ke kantornya pas salat suamkiu ke masjid dan aku salat di kantor pas aku salat suamiku lari datengin aku sambil membalikkan arah kiblatku hahahaha ya Allah aku kalo ingat sampe sekarang ngekek. Malah pernah pas di Kl aku naik comuter arahnya malah berlawanan. Makanya sampe sekarang suamiku tuh ga percaya kalo aku mau traveling ke luar kota sendiri hahahahaha

    ReplyDelete
  27. Sy..paling hapal barat sm timur krn ada patokannya....matahari hahah

    ReplyDelete
  28. Aku juga ga bisa membedakan angin-angin itu dan aku sering nyasar hahaha... makanya sekarang mencoba traveling sendirian biar ga nyasar.

    ReplyDelete
  29. Sama say, sayapun bingung kao bertanya dan dikasih jawaban arah mata angin. Lebih baik dibilang sebelah kanan, kiri, depan atau belakang sajalah rasanya lebih gampang dimengerti :)

    ReplyDelete
  30. Mengenai arah mata angin ini, bahkan matahari terbit dan tenggelam pun kadang saya bingung loh di arah apa :(

    ReplyDelete
  31. Almarhumah nenek saya yang suka bilang utara, barat, dan lain sebagainya kalau sedang menunjukkan arah. Saya mengandalkan Google Maps aja hahaha. Tetapi, kalau jauh gak berani juga sendirian. Suami selalu jadi andalan :D

    ReplyDelete
  32. Aku pernah Mba. Biasanya di tempat yg baru kujelajahi dan gak ada temennya. Tapi gak sering juga sih itu :D

    ReplyDelete
  33. Apalagi kalau lagi pantai mbak suka bingung mana barat mana laut semuanya menandalkan asumsi

    ReplyDelete
  34. Aduh mba saya baca google map aja susah apa lagi kompas nuerah dehh, waktu pramuka selalu dapat nilai 5 untuk arah

    ReplyDelete
  35. Saya tuh begitu kalo di tempat baru. Kudu penyesuaian dulu beberapa lama baru deh bisa. Banyak cerita lucu jadinya dengan disorientasi arah ini. Kebanyakan yang salah ngadep kiblat kalo lagi solat. :D

    ReplyDelete
  36. nyasar is my middle name. Hahaha ...
    santai aja, tinggal nanya orang. Tapi kalau nyasar dalam hutan, hmm...

    ReplyDelete
  37. Waaahhh andai bertanya pada aku pun, pasti jawabku juga barat timur, utara, hihiii...karena menurutku itu yang paling gampang dicari, tinggal ngikuti arah matahari aja sih

    ReplyDelete
  38. Ya ampuuun aku banget itu mah, aku juga gak pernah hafal arah mata angin dan hobi banget nyasar. Aku juga gak bisa baca peta dan paling puyeng kalo disuruh pake GPS bhahahaha

    ReplyDelete
  39. Hahah ini saya banget kak ga bisa nentuin yang mana barat atau timur ,, klo biar ga nyasar pakai google maps aka sih hehe.

    ReplyDelete
  40. Kalau di jogja semua orang pakai mata angin buat kasih ancer2. Awalnya aku sebel karena gak ngerti & bingung. Tapi setelah tau malah lebih seneng pakai arah mata angin ini dibanding ancer2 semacam ‘sebelah kirinya ini’ atau sebelah kanannya itu’ karena kanan kiti bisa berubah tergantung kita dari arah mana, tapi barat timur utara selatan gak akan berubah dari arah manapun kita jalan :)

    ReplyDelete
  41. Aku banget buahahahah paling bingung kalo ditanyain orang soal arah mata angin. Ke utara atau ke selatan? Aku mesti berpatokan pada aku sholatnya hadap mana 🀣 udah gitu kadang2 kompas di hape juga gak akurat huhu

    ReplyDelete
  42. Samaaan mba Diah.
    Ini aku banget selalu bingung, tapi aku sebage patokan biasanya kanan dan kiri ahahaha
    Alhamdulillah suami paham arah

    ReplyDelete
  43. Aku dong kayak gitu..hahaha...paling susah tahu ttg arah, paling sering nyasar paling sering lupa jalan pulang..

    ReplyDelete
  44. Hahahaha...
    Toss jg mbaakk...

    Makanya saya bersyukur punya suami, beliau jadi kompas hidup biar saya gak nyasar. Hehehe

    ReplyDelete
  45. Saya nggak terlalu sih. Cuma memang klo google map pake petunjul utara selatan dsb saya bingung krn mana pegang kompas wkkwkw. Tapi ada juga teman yang meski ada google map, tetep ga paham arah sama sekali

    ReplyDelete
  46. Dulu aku sempet begini mba.. tapi lama2 belajar konsentrasi dan tenang dari suami, dan bisa lebih paham

    ReplyDelete
  47. Saya banget itu. Suka kesal kalau ada yang kasi petunjuk pake arah-arah gitu heuuu..

    Katanya saya harus belajar lagi kayak waktu SD, kesel deh hehehe...

    ReplyDelete

Thanks for Reading^^

Feel free to share your Comment :)